Senyumlah selapangnya.
Bismillah, Allah mengizinkan nama
ARNI SHUHADA BINTI SUKRIDIN
menjadi milik diri.
"Perjalananku jua dirimu pasti berakhir menuju Pencipta,
Andai kata syurga itu layak ku jejaki, ingin ku menapak ke sana bersama-sama dirimu saudara islamku semua."

Sunday, 7 February 2016

Seindah Rabithah

Bismillah. Allahumma solli a'la muhammad.

Assalamu'alaikum wbt.  

It's been a long time ago  when I keep updating my blog with some story here and there. How time flies. And yes! It was so fast. Phew. 

Jarum jam sentiasa berjalan tanpa henti walau tiada kaki.

Siang dan malam beredar mengikut peredaran masa yang telah ditetapkan oleh Illahi. Sinaran pagi matahari yang menyilau mata memandnag menghadiahkan radiasi vitamin D ditambah dengan sayup-sayup burung berkicauan bersama ahli jawatnkuasa persatuan burung-burung aktif pada waktu pagi yang menghasilkan simfoni alam sejuta ilham diganti dengan kecantikan sinaran bulan yang indahnya tidak setanding dengan kekacakan pada wajah nabi Muhamad s.a.w.

Tup..tup..

Sekarang dah pertengahan bulan februari, terasa semakin berjauhan malah terasa hilangnya insan-insan yang selama ini tidak pernah jemu mencari hati-hati yang inginkan keindahan Islam dan berasa hidup di bawah bayangan Al-Quran. Air mata berderai, mencurah-curah bagai air sungai Bukit Lepoh. Indahnya hidup dengan membaca , memahami al-Quran itu sendiri, kadangkala seperti Allah sedang berkata-kata dengan kita. MasyaAllah, betapa dekatnya Allah dengan kita kan. Kita yang mencari jarak itu.

Hidup di bawah naungan Al-Qur’an adalah suatu nikmat. Nikmatnya tidak dimengerti kecuali oleh orang-orang yang merasakannya.” (Sayyid Quthub).

Setiap pertemuan pasti akan ada perpisahan biarpun perpisahan itu berakhir dengan air mata. Kadang-kadang banyak lagi air lain yang dihabiskan contohnya air sirap, air jagung dan beraneka air, al maklumlah buat jamuan. Eheh. Namun ianya tidak boleh dipisahkan seperti Adam dan Hawa, pungguk dan bulan serta langit dan bumi. Biarpun masa dan tempat yang telah memisahkan kita tetapi hati-hati kita pasti akan sentiasa bersatu walau di mana saja kita berada kerana hati kita sentiasa dipegang oleh Ilahi. Manis bukan?

Air mata berderai lagi.

Walaupun kadangkala ada pertelingkahan untuk kita mengenali diri masing-masing, tetapi Allah tetap memelihara rasa kasih dan sayang antara sesama kita. Biarpun ukhwah kita tidak sehebat dan seerat ukhwah agung Rasullullah dan Saidina Abu Bakar tapi kita sentiasa berusaha melapang dada untuk menerima kelemahan diri masing-masing. Biarlah tali takwa dan ukhwah ini dapat membawa kita untuk berjiran dengan Rasulullah.. Ukhwah fillah

“Dimanakah orang-orang yang berkasih sayang kerana kemuliaanku pada hari ini, Aku perlindungi mereka dibawah naungan Ku pada hari yang tiada lagi naungan kecuali naungan-Ku" (Riwayat Muslim)

Sahabat yang baik adalah sahabat yang selalu mengingatkan kita kepada Allah.
Hari ini bersahabat, esok kita bersahabat dan selamanya kita bersahabat.
Jika hari esok diri ini tiada lagi di dunia ini.
Kutetap mengharapkan kita bersahabat.
Diri ini mengharapkan kita sama-sama selamat sampai ke Al-jannah.

Ya Allah, Engkau mengetahui bahwa hati hati ini.

Berkumpul kerana mengasihiMu, bertemu kerana mematuhi perintahMu, bersatu memikul beban dakwahMu, hati-hati ini telah mengikat janji setia untuk mendaulat dan menyokong syariatMu, maka eratkanlah ikatannya, kekalkan kemesraannya antara hati hati ini, tunjukkanlah kepada hati-hati ini jalan yang sebenar.


Penuhkanlah hati-hati ini dengan cahaya RabbaniMu yang tidak kunjung malap, lapangkanlah hati-hati ini dengan limpahan Iman, dan keyakinan serat keindahan tawakkal kepadaMu, suburkanlah hati-hati ini dengan pengetahuanMu yang hakiki. Jika Engkau takdirkan kami mati, maka matikanlah pemilik hati-hati ini sebagai para syuhada' dalam perjuangan agamaMu.

Restuilah Nabi kami, Muhammad S.A.W dan ahli keluarga Baginda, serta sahabt-sahabat Baginda seluruhnya juga berikanlah kesejahteraan kepada mereka sebanyak-banyaknya.


Monday, 23 November 2015

Bukankah itu adalah cinta?

Bismillah. Allahumma solli a'la muhammad.

BARANGKALI, jika diizinkan saya menulis catatan peribadi - saya adalah insan yang mampu menulis catatan peribadi dengan panjang. Bukan ingin bercerita santai, tetapi sekurang-kurangnya pengalaman, perit-getir itu saya rakamkan di dalam diari peribadi. SEBERMULA dari kecil, meningkat dewasa sehinggalah kini, semua catatan itu benar-benar saya simpan dalam kotak peribadi. Jika diberikan dacing kepada saya (bukan dacing Barisan Nasional) saya beranggapan bahawa catatan itu tentunya meraih timbangan berat ke arah kisah-kisah duka. Tetapi semua itu saya anggap sebagai rencam peribadi. Jika dinamakan ujian, pastinya ujian itu Allah tentukan. Sebab itu, saya yakin bahawa itu semua takdir dan ketentuan Allah. Tetapi, ketentuan dan takdir itu sebenarnya dan sepatutnya saya yang lakarkan. Walaupun demikian, saya harus mengucapkan terima kasih kepada mereka yang mengenal saya sebagai seorang 'abid' bahawa tidak dapat tidak pengakuan dan keyakinan tentang hak itu terpaksa diterima. Menghalang Tentu sahaja saya menjadi bahan fitnah buat masa ini. Difitnah itu, difitnah ini. Atas satu nama, iaitu Allah saya berkeyakinan bahawa semua fitnah itu adalah sesuatu yang bukan datangnya daripada saya. Saya sudah melakukan yang terbaik. Malah, memikirkan yang terbaik bukanlah sesuatu yang mudah apatah lagi di dalam keadaan terdesak ini. Apa sebenarnya yang menghalang perjalanan kehidupan saya ini? Saya pun tidak ketahuan. Barangkali juga semua itu sentiasa akan menjadi fitnah terhadap diri. Seperkara yang harus dijelaskan, permusafiran saya hampir-hampir rebah semenjak tahun lalu. Ianya langsung memberi tamparan kepada diri. Desakan yang kuat, penafian yang hebat, fitnah yang berat, kehidupan yang tersalah, semua itu menjadi cerminan hidup. Namun, saya bersyukur kerana saya dipertemukan dengan dunia baharu iaitu pendidikan luar sedar yang tidak ada di dalam kamus pendidikan dan pelajaran. Apapun, biar itu menjadi pengalaman dan memori yang tidak pernah bernilai. Usah dipaksa manusia menjadi harimau, jika gagal berubah watak. Jangan diganggu bara yang merah kerana panas bakal menerkam jiwa. Kisah ini saya tinggalkan kepada semua bahawa menulis, masa depan dan tuntutan peribadi itu suatu permasalahan!

Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu
Assalamu'alaikum wbt.

Barangkali jika diizinkan saya menulis catatan peribadi, teringin sekali saya menceritakan pengalaman ataupun bingkisan travelog melawati satu-satu tempat yang saya idamkan. Misalnya, Mekah dan Madinah, Turki, Norway dan beberapa tempat lagi yang belum saya berpeluang menjejakinya. Ya, moga suatu hari nanti saya dapat menyiapkan sebuah penulisan travelog permusafiran saya bersama bakal suami. Eh. Ya, hajatnya begitulah. Moga-moga. Allahumma amiin.

Bukan ingin bercerita santai, tapi sekurang-kurangnya pengalaman, perit getir itu saya rakamkan dalam tulisan peribadi. Sejak dari kecil, semua catatan kisah-kisah hidup saya simpan kemas-kemas dalam kotak peribadi saya. Yang satu dua buah bukunya sudah hilang entah kemana. Jika diberi timbangan seperti dacing itu, saya beranggapan bahawa catatan itu tentunya meraih timbangan ke arah kisah-kisah duka. Fitrahlah. Setiap kegembiraan, kebahagiaan tentu ada bayaran dan galang gantinya. Saya anggap semuanya itu sebagai rencam peribadi. Jika dinamakan ujian, pastinya ujian itu Allah tentukan. Untuk mengingatkan kita, untuk menegur kita.

Apapun, saya bersyukur kerana sehinggalah detik ini, nikmat Allah bagi tidak berbelah bahaginya. Mungkin saya kurang dari sudut itu, tapi lebihnya Allah beri kelebihan dari sudut ini. Syukur ya Allah. Benarlah, siapa kita untuk menidakkan kebahagiaan yang Allah kurniakan? Setiap peristiwa, kejadian, situasi segalanya adalah 'pemberian' dia. Untuk menguji samada benarkah kita ini beriman pada-Nya.

Bukankah itu adalah cinta?

Cinta pada Allah. Cinta yang Maha Sempurna.



 
BARANGKALI, jika diizinkan saya menulis catatan peribadi - saya adalah insan yang mampu menulis catatan peribadi dengan panjang. Bukan ingin bercerita santai, tetapi sekurang-kurangnya pengalaman, perit-getir itu saya rakamkan di dalam diari peribadi. SEBERMULA dari kecil, meningkat dewasa sehinggalah kini, semua catatan itu benar-benar saya simpan dalam kotak peribadi. Jika diberikan dacing kepada saya (bukan dacing Barisan Nasional) saya beranggapan bahawa catatan itu tentunya meraih timbangan berat ke arah kisah-kisah duka. Tetapi semua itu saya anggap sebagai rencam peribadi. Jika dinamakan ujian, pastinya ujian itu Allah tentukan. Sebab itu, saya yakin bahawa itu semua takdir dan ketentuan Allah. Tetapi, ketentuan dan takdir itu sebenarnya dan sepatutnya saya yang lakarkan. Walaupun demikian, saya harus mengucapkan terima kasih kepada mereka yang mengenal saya sebagai seorang 'abid' bahawa tidak dapat tidak pengakuan dan keyakinan tentang hak itu terpaksa diterima. Menghalang Tentu sahaja saya menjadi bahan fitnah buat masa ini. Difitnah itu, difitnah ini. Atas satu nama, iaitu Allah saya berkeyakinan bahawa semua fitnah itu adalah sesuatu yang bukan datangnya daripada saya. Saya sudah melakukan yang terbaik. Malah, memikirkan yang terbaik bukanlah sesuatu yang mudah apatah lagi di dalam keadaan terdesak ini. Apa sebenarnya yang menghalang perjalanan kehidupan saya ini? Saya pun tidak ketahuan. Barangkali juga semua itu sentiasa akan menjadi fitnah terhadap diri. Seperkara yang harus dijelaskan, permusafiran saya hampir-hampir rebah semenjak tahun lalu. Ianya langsung memberi tamparan kepada diri. Desakan yang kuat, penafian yang hebat, fitnah yang berat, kehidupan yang tersalah, semua itu menjadi cerminan hidup. Namun, saya bersyukur kerana saya dipertemukan dengan dunia baharu iaitu pendidikan luar sedar yang tidak ada di dalam kamus pendidikan dan pelajaran. Apapun, biar itu menjadi pengalaman dan memori yang tidak pernah bernilai. Usah dipaksa manusia menjadi harimau, jika gagal berubah watak. Jangan diganggu bara yang merah kerana panas bakal menerkam jiwa. Kisah ini saya tinggalkan kepada semua bahawa menulis, masa depan dan tuntutan peribadi itu suatu permasalahan!

Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu
BARANGKALI, jika diizinkan saya menulis catatan peribadi - saya adalah insan yang mampu menulis catatan peribadi dengan panjang. Bukan ingin bercerita santai, tetapi sekurang-kurangnya pengalaman, perit-getir itu saya rakamkan di dalam diari peribadi. SEBERMULA dari kecil, meningkat dewasa sehinggalah kini, semua catatan itu benar-benar saya simpan dalam kotak peribadi. Jika diberikan dacing kepada saya (bukan dacing Barisan Nasional) saya beranggapan bahawa catatan itu tentunya meraih timbangan berat ke arah kisah-kisah duka. Tetapi semua itu saya anggap sebagai rencam peribadi. Jika dinamakan ujian, pastinya ujian itu Allah tentukan. Sebab itu, saya yakin bahawa itu semua takdir dan ketentuan Allah. Tetapi, ketentuan dan takdir itu sebenarnya dan sepatutnya saya yang lakarkan. Walaupun demikian, saya harus mengucapkan terima kasih kepada mereka yang mengenal saya sebagai seorang 'abid' bahawa tidak dapat tidak pengakuan dan keyakinan tentang hak itu terpaksa diterima. Menghalang Tentu sahaja saya menjadi bahan fitnah buat masa ini. Difitnah itu, difitnah ini. Atas satu nama, iaitu Allah saya berkeyakinan bahawa semua fitnah itu adalah sesuatu yang bukan datangnya daripada saya. Saya sudah melakukan yang terbaik. Malah, memikirkan yang terbaik bukanlah sesuatu yang mudah apatah lagi di dalam keadaan terdesak ini. Apa sebenarnya yang menghalang perjalanan kehidupan saya ini? Saya pun tidak ketahuan. Barangkali juga semua itu sentiasa akan menjadi fitnah terhadap diri. Seperkara yang harus dijelaskan, permusafiran saya hampir-hampir rebah semenjak tahun lalu. Ianya langsung memberi tamparan kepada diri. Desakan yang kuat, penafian yang hebat, fitnah yang berat, kehidupan yang tersalah, semua itu menjadi cerminan hidup. Namun, saya bersyukur kerana saya dipertemukan dengan dunia baharu iaitu pendidikan luar sedar yang tidak ada di dalam kamus pendidikan dan pelajaran. Apapun, biar itu menjadi pengalaman dan memori yang tidak pernah bernilai. Usah dipaksa manusia menjadi harimau, jika gagal berubah watak. Jangan diganggu bara yang merah kerana panas bakal menerkam jiwa. Kisah ini saya tinggalkan kepada semua bahawa menulis, masa depan dan tuntutan peribadi itu suatu permasalahan!

Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu


Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu


Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu


Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu


Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu
BARANGKALI, jika diizinkan saya menulis catatan peribadi - saya adalah insan yang mampu menulis catatan peribadi dengan panjang. Bukan ingin bercerita santai, tetapi sekurang-kurangnya pengalaman, perit-getir itu saya rakamkan di dalam diari peribadi. SEBERMULA dari kecil, meningkat dewasa sehinggalah kini, semua catatan itu benar-benar saya simpan dalam kotak peribadi. Jika diberikan dacing kepada saya (bukan dacing Barisan Nasional) saya beranggapan bahawa catatan itu tentunya meraih timbangan berat ke arah kisah-kisah duka. Tetapi semua itu saya anggap sebagai rencam peribadi. Jika dinamakan ujian, pastinya ujian itu Allah tentukan. Sebab itu, saya yakin bahawa itu semua takdir dan ketentuan Allah. Tetapi, ketentuan dan takdir itu sebenarnya dan sepatutnya saya yang lakarkan. Walaupun demikian, saya harus mengucapkan terima kasih kepada mereka yang mengenal saya sebagai seorang 'abid' bahawa tidak dapat tidak pengakuan dan keyakinan tentang hak itu terpaksa diterima. Menghalang Tentu sahaja saya menjadi bahan fitnah buat masa ini. Difitnah itu, difitnah ini. Atas satu nama, iaitu Allah saya berkeyakinan bahawa semua fitnah itu adalah sesuatu yang bukan datangnya daripada saya. Saya sudah melakukan yang terbaik. Malah, memikirkan yang terbaik bukanlah sesuatu yang mudah apatah lagi di dalam keadaan terdesak ini. Apa sebenarnya yang menghalang perjalanan kehidupan saya ini? Saya pun tidak ketahuan. Barangkali juga semua itu sentiasa akan menjadi fitnah terhadap diri. Seperkara yang harus dijelaskan, permusafiran saya hampir-hampir rebah semenjak tahun lalu. Ianya langsung memberi tamparan kepada diri. Desakan yang kuat, penafian yang hebat, fitnah yang berat, kehidupan yang tersalah, semua itu menjadi cerminan hidup. Namun, saya bersyukur kerana saya dipertemukan dengan dunia baharu iaitu pendidikan luar sedar yang tidak ada di dalam kamus pendidikan dan pelajaran. Apapun, biar itu menjadi pengalaman dan memori yang tidak pernah bernilai. Usah dipaksa manusia menjadi harimau, jika gagal berubah watak. Jangan diganggu bara yang merah kerana panas bakal menerkam jiwa. Kisah ini saya tinggalkan kepada semua bahawa menulis, masa depan dan tuntutan peribadi itu suatu permasalahan!

Copy the BEST Traders and Make Money : http://bit.ly/fxzulu

Sunday, 15 November 2015

I ring the bell



--

"Pandang belakang"

Serius. Membulat mata. But I control buat buat macam takdelah nak terkejut sangat. Dalam hati being like HWHATTT?

Awaaaaak?

Err.

Just like Jan Di's said,
"It's so interesting. It's that when I ring the emergency bell in my heart, you show up."
Thanks.

*senyum*

Salam alayk!

08:04 pm | 15Nov15
 

Saturday, 14 November 2015

Hujan, 1 November 2015

--

Hujan petang menjadi sinonim pada kebiasaan hari pada hujung-hujung bulan setiap tahun. Saya masih berkira-kira hitungan detik dari 2:30 pm sampailah pada detik itu jarum jam sudah menunjukkan 04:30 pm. Tak sampai lagi. Hujan di luar masih menangis dan semakin kuat menghempas dedaunan hijau bersama angin sejuk. Nyaman. Satu noti whatsapp masuk,

"Assalam shu, maaf semalam tak call balik. Maklong keluar dan balik lambat. Pagi ini ke kubur dan terlibat konvo...baru balik rumah. Maaf ya."

Tersenyum.

Kuat dan kentalnya hati seorang wanita.

Hati yang tadi nak merajuk, terus terpujuk. Hilang, perlahan-lahan. Apabila mengenangkan kelembutan hati Maklong.  Allah, terima kasih.

Hujan masih turun lagi.

Tapi ketidaksabaran tadi sudah pulih. 

“Kam fiina walaisan minna. Kam minna walaisa fiina.” 

"Betapa banyak ada bersama kita, tetapi bukan dalam kalangan kita. Dan betapa banyak yang dari kalangan kita tetapi tidak bersama kita."

 Maklong, moga tabah. 

Friday, 13 November 2015

Pejabat, 05:22 PM

Being like emm entah. Kadang kita ni suka saja cepat sensitip. Haha. Sensitip pulak benda yang kadang tu tak relevan. Sudahlah, usah cengeng Arni Shuhada! Kamu itu sudah dewasa sih! Akhir-akhir ini ramai pulak yang sensitif. Bukan diri sendiri dah, tapi orang di sekeliling. Phew. Menguji kesabaran dan ketabahan tahap tinggi bak bangunan KLCC. Eh. Ok pickupline yang tak berapa nak terhibur dan tersentuh.

Ah.

Hempas badan. Tidur lagi baik. Eh.

Haih. Aneh bukan perangai orang-orang dewasa ni? Bukan seperti waktu kita kecil-kecil dulu. Plain dan innoncent sangat. Peh, espesheli Arni Shuhada yang chumel waktu kecil-kecil dulu *masuk bakul hangkat sendiri*

Ok merepek kerepek.

Ya benarlah! Akan ada satu ketika. Kita akan duduk dan terfikir. Apa sebenarnya yang jadi pada diri aku ni? Bermuhasabah dan meneliti pada segenap segi. Seperti terbawa dek arus yang kuat. Sehinggakan terdampar di tebing yang tidak pernah kita fikirkan pun untuk tersadai di situ. Ya. Kelihatan sangat lemah sekali. Seperti pengharapan semalam bukan lagi valid untuk dijadikan janji yang utuh untuk hari ini dan masa akan datang.

Biarlah berehatlah dulu. Tenangkan fikiran. Mungkin ada ketikanya, kita perlu menyendiri, untuk mengingatkan diri sendiri bahawa tak semua yang kita nak akan kita dapat dengan mudah-mudah. Bahkan pelbagai ujian yang terpaksa kita rempuhi, kita renangi agar sampai ke muara yang lebih luas persimpangan dan hala tujunya.

Moga nanti kita akan sama-sama menjejak ke muara. Lalu mudik ke arus yang lebih tenang dan luas pemandangannya. Kelak moga di situ kita nikmati kebahagiaan yang kita cari.

Hajatnya impian kita tercapai. Aku doakan.

Papp! Bahu ditampar halus. Aiwah, kakak di sebelah tersenyum simpul.

"Woi Shuu, hakak mengantuk!"

Saya tersengih lalu membiarkan saja matanya kuyu. Fikiran masih melayang memikirkan beberapa perkara yang agak serius. Ceh!

Dulu. Ya dulu pernah jiwa ini mati, tersadai lemah. Namun ada saja 'tangan' yang datang menghulur memberi seteguk kemanisan petunjuk. Merawat segala duka. Sahabat-sahabat fillah yang tidak kurang sedikitpun perhatian. Allah, rindu. Tiba-tiba terdetik satu ayat yang pernah ditadabburi,

 “Maka lihatlah olehmu kepada kesan-kesan rahmat Allah, bagaimana Dia menghidupkan bumi sesudah matinya (dengan tanaman-tanaman yang menghijau subur). Sesungguhnya Allah yang demikian kekuasaanNya, sudah tentu berkuasa menghidupkan orang-orang yang telah mati dan (ingatlah) Dia maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.” 30 : 50

Moga Allah jaga. Moga Allah redha.


We were never supposed to know, and we are not expected to know - See more at: http://janariess.religionnews.com/2015/04/23/mormon-celebrates-believe-instead-know/#sthash.iRPYozFz.dpuf
When I started searching for faith rather than knowledge, I learned something important: We were never supposed to know, and we are not expected to know - See more at: http://janariess.religionnews.com/2015/04/23/mormon-celebrates-believe-instead-know/#sthash.iRPYozFz.dpuf
When I started searching for faith rather than knowledge, I learned something important: We were never supposed to know, and we are not expected to know - See more at: http://janariess.religionnews.com/2015/04/23/mormon-celebrates-believe-instead-know/#sthash.iRPYozFz.dpuf
When I started searching for faith rather than knowledge, I learned something important: We were never supposed to know, and we are not expected to know - See more at: http://janariess.religionnews.com/2015/04/23/mormon-celebrates-believe-instead-know/#sthash.iRPYozFz.dpuf